Home

SELAMAT DATANG

Halaman ini dimaksudkan untuk penyebaran pengetahuan teknis dan ilmiah di bidang Elektronik Daya.

Pengunjung akan dapat mengakses dan membuat salinan artikel yang diterbitkan oleh penulis dan mahasiswa pascasarjana, tesis doktoral, disertasi master, laporan penelitian, buku, dan selebaran.

Hampir semua produksi teknis dan ilmiah yang tersedia untuk disalin pada halaman ini adalah hasil penelitian yang dilakukan oleh penulis dan kelompok penelitiannya di INEP – Institute of Power Electronics dari Universitas Federal Santa Catarina, Departemen Teknik Elektro Universitas Federal dari Santa Catarina. Catherine.

Karena Elektronik Daya telah menjadi bidang yang sangat penting dalam Teknik Elektro dan Elektronik dalam beberapa tahun terakhir, diyakini bahwa membuat pengetahuan tersebut tersedia bagi komunitas elektronika daya dan bagi masyarakat secara keseluruhan dapat bermanfaat bagi semua yang bekerja di lapangan. termasuk siswa, guru, dan profesional teknik.

Penulis juga percaya bahwa ini berkontribusi pada demokratisasi pengetahuan dan penyebaran informasi kepada semua orang yang dapat mengambil manfaat darinya.

Terima kasih atas kunjungan anda,


Penerapan Elektronik Daya Pada Ac

Penerapan Elektronik Daya Pada AcPada gambar sederhana di bawah ini Anda dapat melihat bahwa pada AC atau AC (AC) tidak ada unit yang disebut Drive Motor atau kompresor yang diputar menggunakan motor listrik. motor listrik yang digunakan motor jenis AC (Alternating Current) menggunakan sumber arus bolak-balik untuk beroperasi. Motor AC (Alternating Current) memiliki karakteristik daya listrik yang diperlukan agar sebanding dengan kecepatan putaran dan torsi (‘kekuatan’ putaran motor), yang berarti bahwa semakin besar motor berputar atau refrigeran mengkonsumsinya. Dengan demikian, apa yang akan dibahas di sini hanya difokuskan pada kontrol kecepatan motor kompresor di AC atau AC.

Penerapan Elektronik DayaDrive frekuensi variabel dapat menghasilkan frekuensi output mulai dari 2 Hz hingga 90 Hz. Karenanya, motor induksi standar Air Conditioning (AC) yang telah dirancang bekerja pada 1.725 rpm dengan frekuensi 60 Hz, dapat dibuat bekerja sekitar 60 rpm (2 Hz) hingga sekitar 2.700 rpm (90 Hz).

Elektronik solid state berdaya tinggi untuk membuat inverter frekuensi variabel secara efisien dan akurat. Driver utama terdiri dari inverter itu sendiri, yang mengubah daya input dari 50 Hz atau 60 Hz ke tegangan variabel dan frekuensi variabel. Frekuensi variabel adalah kebutuhan aktual yang akan mengendalikan kecepatan motor kompresor sistem pendingin udara (AC).

Gambar Penerapan Elektronik Daya

Gambar 2 menunjukkan pengaturan umum pengendali kecepatan motor kompresor yang dapat disesuaikan dengan frekuensi variabel. Jaringan memiliki dua kekuatan: pemancar dan inverter. konverter mengubah daya ac yang masuk ke daya dc dan menyediakan daya ke seri inverter. Seri inverter mengubah daya dc kembali ke kontrol kecepatan kompresor keluaran ac frekuensi yang dapat disesuaikan. Inverter ini terdiri dari saklar elektronik (transistor) seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6 yang mengatur daya dc ON dan OFF untuk menghasilkan daya ac dikendalikan pada frekuensi dan tegangan yang diinginkan. Regulator memodifikasi karakteristik koneksi sehingga frekuensi output inverter dapat dikontrol.

Elektronik Daya

Gambar 3 menunjukkan generator motor kompresor kecepatan jaringan yang kompleks yang frekuensinya harus disesuaikan. Dalam gambar ada lima komponen: transformator, penyearah, filter, inverter, dan fase pertama motor induksi (kompresor) akan dijelaskan sebagai berikut:

Input atau input dari tegangan penyearah adalah ± 220 volt PLN dengan frekuensi 50 Hz. Sebelum melalui penyearah, Anda harus terlebih dahulu melalui transformator untuk mendapatkan level tegangan yang diinginkan untuk variabel sumber tegangan PLN sesekali, dan kemudian hanya dengan penyearah.
Prinsip pengoperasian sistem pandu gelombang kopling lengkap dapat dijelaskan sebagai berikut:

Ketika jaringan menjembatani siklus positif sinyal AC, maka:
– D1 dan D3 aktif (ON) untuk bias ke depan
– D2 dan D4 mati (OFF), karena bias kembali
Sedangkan arus mengalir melalui D1 dan D3.

Jika jembatan memiliki siklus negatif, maka:
– D2 dan D4 sedang (ON), karena bias di masa depan
– D1 dan D3 mati (OFF), karena bias kembali.
Dengan demikian, arus mengalir melalui D2 dan D4

Tegangan output transduser melalui induktansi filter (L) dan kapasitor (C) sehingga tegangan dan arus gelombang bentuk transduser akan datar karena filter beroperasi untuk menyamakan arus sementara L-C filter beroperasi untuk menyamakan tegangan. Dengan demikian, induktor fungsi fungsi dan kapasitor adalah filter harmonis. Input dan output gelombang transduser ditunjukkan pada gambar berikut.

Gelombang Output Elektronik Daya

Gelombang Elektronik Daya

Inverter gelombang penuh ditunjukkan pada Gambar. 6. Ketika transistor T1 dan T2 bekerja (ON), tegangan Vs mengalir ke mesin, tetapi T3 dan T4 tidak beroperasi (OFF). Selain itu, kerja transistor T3 dan T4 (ON) di T1 dan T2 tidak berfungsi (OFF), maka tegangan pengisian Vs meningkat. Pemasangan anti-parallel ke transistor adalah untuk membuka jalan bagi beban induktif seperti motor listrik. Bentuk gelombang ditunjukkan pada Gambar 6 di bawah ini.

Gelombang Ouput

Bentuk dasar dari bentuk gelombang output dari fase-jembatan inverter adalah jenis gelombang permukaan, itu adalah kondisi bahwa output dari kedua faktor beban beban dasar atau hanya beban resistif. Sebuah beban dengan beban dasar, arus keluaran adalah arus basis seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

Arus Elketronik daya

Arus keluaran mendasar digunakan sebagai referensi, jika bentuk gelombang keluaran diperlukan sebagai inverter gelombang sinus. Ini dilakukan dengan menetapkan nilai faktor beban dalam mendesain kombinasi beban induktif dan resistif.

Menggunakan inverter, sumber tegangan dan sumber tegangan dapat disesuaikan, sehingga sumber penggunaan pertama dari PLN menggunakan pemancar, kemudian dibuat menggunakan bolak-balik dari inverter. Tidak harus tegangan dan frekuensi konstan yang diperoleh dari PLN. Kecepatan putaran mesin sebanding dengan sumber frekuensi, sedangkan torsi motor besar sebanding dengan aliran arus. Karena kita bisa mengatur frekuensi sumber tegangan dan tentu saja tenaga yang masuk ke mesin juga bisa menyesuaikan ukuran berdasarkan pengisian yang perlu dimainkan oleh motor.

Untuk menjaga motor frekuensi variabel berjalan secara efisien dan untuk mencegahnya dari panas berlebih, rasio tegangan dan frekuensi harus dipertahankan. Ketika frekuensi berkurang, tegangan harus dikurangi untuk membatasi arus motor. reaktansi induktif berkurang dengan frekuensi; karena motor akan mengambil alih arus pada frekuensi yang berlebihan tanpa menyesuaikan tegangan. Jenis kontrol kecepatan ketika digunakan dalam motor induksi (kompresor), adalah yang paling efektif dan populer.

Di sinilah peran teknologi dalam pendingin udara inverter elektronik berasal. Ketika memulai peningkatan suhu udara, kebutuhan daya akan sedikit meningkat untuk menurunkan suhu ruangan, tetapi ketika suhu cukup dingin daya motor dapat dikurangi cukup untuk mempertahankan suhu yang relatif konstan. Pengaturan dilakukan dengan membaca suhu ruangan dan mengkomunikasikannya ke kisaran kontrol sakelar untuk menentukan berapa banyak tegangan dan frekuensi yang diperlukan. Hal ini dimungkinkan dengan pulsa pemicu regulator besar diberikan ke thyristor inverter yang terletak di jaringan.

Ini berbeda dari teknologi AC converter atau inverter yang tidak menggunakan inverter dimana motor kompresor beroperasi dengan daya penuh sepanjang waktu, pengaturan suhu dengan mematikan motor ketika suhu ruangan dingin dan menyalakannya kembali di daya maksimum ketika suhu mulai naik. Ini mirip dengan analogi mobil yang selalu terisi penuh sekaligus mengurangi kecepatan pengereman mobil sementara mobil juga menyarankan agar gas dikurangi oleh rem untuk menghentikan mobil. Dalam Gambar 8 dan Gambar 9 menunjukkan perbedaan dalam perbedaan konsumsi daya antara memanfaatkan AC inverter dan teknologi daya elektronik menggunakan konvensional atau tidak. Jelas bahwa lemari es yang menggunakan inverter dapat menghemat konsumsi energi.

Sekian artikel seputar penerapan elektronik daya pada ac, sebelum mengakhirinya kami ingin merekomendasikan situs https://www.betberry.win/ untuk para pembaca dan yang ingin merasakan kenikamtan bermain judi online. 


Penelitian Baru Tentang Perangkat Daya Resistor

Penelitian Baru Tentang Peringkat Daya Resistor

Sebelum kita lanjut ke pemabahasan selanjutnya dsini kami ingin informasikan bahwa segala informasi yang kami dapatkan dari ahli penelitian adalah di sponsori oleh situs judi online Userbola. Ketika arus listrik melewati resistor karena adanya tegangan di atasnya, energi listrik hilang oleh resistor dalam bentuk panas dan semakin besar arus ini semakin panas resistor akan mendapatkan. Ini dikenal sebagai Rating Daya Resistor.

Resistor dinilai oleh nilai resistansi dan daya listrik yang diberikan dalam watt, (W) yang dapat mereka hilangkan dengan aman berdasarkan ukurannya. Setiap resistor memiliki peringkat daya maksimum yang ditentukan oleh ukuran fisiknya seperti umumnya, semakin besar luas permukaannya, semakin banyak daya yang dapat dihamburkan dengan aman ke udara sekitar atau ke heatsink.

Suatu resistor dapat digunakan pada kombinasi tegangan apa saja (sesuai alasan) dan arus selama “Dissipating Power Rating” tidak dilampaui dengan rating daya resistor yang menunjukkan berapa banyak daya yang dapat dikonversi oleh resistor menjadi panas atau diserap tanpa ada kerusakan pada dirinya sendiri. . Rating Daya Resistor kadang-kadang disebut Rating Watt Resistor dan didefinisikan sebagai jumlah panas yang dapat dihamburkan oleh elemen resistif untuk jangka waktu yang tidak terbatas tanpa menurunkan kinerjanya.

Peringkat daya resistor dapat sangat bervariasi dari kurang dari sepersepuluh watt hingga ratusan watt tergantung pada ukuran, konstruksi, dan suhu pengoperasian sekitar. Kebanyakan resistor memiliki peringkat daya resistif maksimum yang diberikan untuk suhu sekitar + 70oC atau lebih rendah.

Daya listrik adalah tingkat waktu di mana energi digunakan atau dikonsumsi (diubah menjadi panas). Unit standar daya listrik adalah Watt, simbol W dan peringkat daya resistor juga diberikan dalam Watt. Seperti jumlah listrik lainnya, awalan melekat pada kata “Watt” ketika menyatakan jumlah daya resistor yang sangat besar atau sangat kecil. Beberapa yang lebih umum adalah:

Daya Resistor (P)

Kita tahu dari Hukum Ohm bahwa ketika arus mengalir melalui resistansi, tegangan turun melintasinya menghasilkan produk yang berkaitan dengan daya.

Dengan kata lain, jika hambatan terkena tegangan, atau jika mengalirkan arus, maka ia akan selalu mengkonsumsi daya listrik dan kita dapat melapiskan tiga jumlah daya, tegangan, dan arus ini ke dalam segitiga yang disebut Segitiga Daya dengan daya , yang akan dihamburkan sebagai panas dalam resistor di bagian atas, dengan arus yang dikonsumsi dan tegangan melintas di bagian bawah seperti yang ditunjukkan.

Segitiga Daya Resistor

Segitiga daya di atas sangat bagus untuk menghitung daya yang dihamburkan dalam sebuah resistor jika kita mengetahui nilai-nilai tegangan yang melintasinya dan arus yang mengalir melaluinya. Tetapi kita juga bisa menghitung kekuatan yang dihamburkan oleh perlawanan dengan menggunakan Hukum Ohm.

Hukum ohm memungkinkan kita menghitung disipasi daya mengingat nilai resistansi resistor. Dengan menggunakan Hukum Ohm dimungkinkan untuk mendapatkan dua variasi alternatif dari ekspresi di atas untuk daya resistor jika kita tahu nilai hanya dua, tegangan, arus atau hambatan sebagai berikut:

[P = V x I] Daya = Volts x Amps

[P = I2 x R] Daya = Lancar2 x Ohm

[P = V2 ÷ R] Daya = Volts2 ÷ Ohm


Peranan Elektronika Daya dalam Industri Baja

Peranan Elektronika Daya dalam Industri BajaElektronika daya merupakan salah satu bidang ilmu dalam sistem kelistrikan yang mempelajari tentang konversi daya listrik. Tujuan dari artikel ini adalah membahas tentang peranan atau aplikasi elektronika daya dalam industri baja secara umum. Biasanya penggunaan elektronika daya dalam sebuah industry baja yaitu system penggerak motor listrik dan system kendali industrinya.

PENDAHULUAN

Dewasa ini, elektronika daya adalah teknologi yang cukup maju di bidang tenaga listrik yang membahas tentang konversi daya listrikdengan menggunakan prinsip utamanya yaitu proses penyaklaran (switching) pada komponen semikonduktor. Dengan pengembangan teknologi semikonduktor daya, batas daya yang dapat ditangani dan kecepatan penyaklaran dari komponen daya meningkat sangat pesat. Pengembangan teknologi mikroprosesor memberikan pengaruh yang sangat besat pada pengendalian strategi kendali pada peralatan semikonduktor daya.

“Peralatan daya modern menggunakan semikonduktor daya yang dapat diumpakan sebagai otot dan mikro elektronik yang memiliki kemampuan dan kecerdasan otak”[1]. Elektronika daya memiliki banyak aplikasi pada kehidupan di zaman sekarang, misalnya pada pengendalian motor listrik yaitu dengan VSD, catu daya system propulsi, system HVDC (High Voltage Direct Curent) dan sebagainya. Namun, pada artikel ini akan dibahas secara umum bagaimana peranan elektronika daya dalam sector industry baja khususnya tentang pengendalian pada Rolling Mill Drives.

ROLLING DAN TANUR LISTRIK

ROLLING DAN TANUR LISTRIK“Roliing is a metal forming process in which metal stock is passed through one or more pairs of roils to reduce the thickness and to make the thickness uniform.”[2]. Menurut sumber yang telah kami kutip, Roliing adalah proses pembentukan logam yang mana stok logam dilewati leh satu atau banyak pasangan gulungan untuk mengurangi ketebalan.

Selain itu, pada proses produksi baja juga digunakan Electric Arc Furnace (Tanur Listrik). Tanur listrik merupakan tanur (tempat pembakaran) yang memanaskan material dengan prinsip busur listrik.

PENGENDALIAN ROLLING MILLS

PENGENDALIAN ROLLING MILLSDalam industri baja, seringkali digunakan topologi AC-AC Converter (Cyclo-converter) sebagai pengendali dari Rolling Mills-nya. Dengan menggunakan sistem kendal Cyclo-converter ini terdapat beberapa keuntungan yaitu :

1. Mengurangi biaya lifetime (lifetime cost)
2. Mengurangi pemeliharaan (maintenance)

Selain digunakan dalam pengendalian motor listrik dalam Rolling Mills, aplikasi dari Cyclo-converter juga dapat digunakan pada sistem propulsi kapal laut, sistem penggilingan bijih dan Cement Mill Drives. Selanjutnya akan dibahas bagaimana prinsip kerja dari Cyclo-converter.

Pada Cycloconverter, terdapat tiga prinsip kerja yaitu :

1. Single-phase to Single Phase (1f-1f) Cycloconverter
2.Three-Phase to Single-Phase (3f-1f)Cycloconverter
3. Three-Phase to Three-Phase (3f-3f) Cycloconverter

Namun, pada artikel ini akan dibahas hanya pada Single-phase to Single Phase (1f-1f) Cycloconverter.

Konverter ini terdiri dari rangkaian back-to-back connectiondan dua rangkaian penyearah gelombang penuh. Tegangan masukan vs adalah tegangan ac sinusoidal. Asumsi bahwa semua Thyristor memiliki sudut penyalaan a=0° yang artinya thyristor bekerja seperti layaknya dioda.Misalkan pada output, operasinya untuk mendapatkan satu per empat dari frekuensi input. Untuk dua siklus pertama, konverter positif beroperasi menyuplai arus pada beban. Dia menyearahkan tegangan input; sehingga, beban melihat 4 setengah siklus positif. Pada dua siklus selanjutnya, konverter negatif beroperasi menyuplai arus ke beban pada arah yang berlawanan. Hal di atas dapat dilihat pada gelombang pada gambar dibawah ini.

Frekuensi Vo dapat diubah dengan cara memvariasikan jumlah siklus positif dan negatifnya. Dengan operasi di atas, 1f-1f Cycloconverter dapat menyuplai tegangan tertentu pada sudut penyalaan tertentu.

jika anda ingin mencari situs untuk bermain judi slot online, kami akan merekomendasikan anda situs http://www.maha168.com/id/slots.html ,karena situs ini sudah terbukti akan membayar berapapun kemenangan yang anda menangkan.

Semoga artikel seputar peranan elektronika daya dalam industri baja dapat membantu anda menambah pengetahuan seputar elektronika daya.


Pengertian Dan Definisi Dari Elektronika Daya

Image result for apa itu elektronik daya"

PENGERTIAN ELEKTRONIKA DAYA

Elektronika daya adalah Ilmu yang mempelajari tentang teknologi elektronika untuk pengendalian dan pengaturan peralatan listrik yang berdaya besar [arus kuat] dengan cara meng- konversi arus, tegangan dan daya listrik.

Definisi Elektronika Daya

Elektronika daya adalah cabang ilmu elektronika yang berhubungan dengan pengolahan dan pembatasan daya listrik yang dijalankan secara elektronis (Rashid, M,2008). Elektronika daya berhubungan dengan pengolahan atau pemrosesan tenaga listrik, ialah merubah daya listrik dari satu format kebentuk lainnya dengan mengatur atau memodifikasi format tegangan atauarusnya mengaplikasikan peranti elektronik (Singh, 2008). Ruang lingkup elektronika daya mencakup: Elektronika, Teori rangkaian listrik, Cara kontrol, Elektromagnetika, Mesin – mesin listrik, Cara daya listrik, Bagian semikonduktor dan komputer (Acha, E, 2002).

Cara elektronika adalah dasar utama pada aplikasi elektronika daya. Cara elektronika akan membahas perihal kelengkapan elektronika yang terdiri dari semikonduktor dan bagian lainnya dalam suatu rangkaian elektronika. Untuk mempelejari elektronika daya dibutuhkan pemahaman kepada materi rangkaian elektronika bagus analog ataupun komputerisasi.

Cara daya Listrik, obyek utama dalam apliksasi elektronika daya dimana kelengkapan dan metode yang mempunyai daya (tegangan dan arus) listrik yang cukup besar. Oleh sebab itu untuk lebih memahami elektronika daya dibutuhkan pemahaman yang bagus kepada metode tenagalistrik.

Cara Kontrol, aplikasi elektronika daya pada lazimnya untuk melaksanakan pengendalian aplikasi di industri. Oleh sebab itu dibutuhkan pemahaman yang bagus kepada teknik dan metode kontrol beragam kelengkapan yang diterapkan di industri. Figur pembatasan yang paling kerap dijumpai ialah pembatasan kecepatan putar motor listrik, pembatasan torsi motor listrik, pembatasan kecepatan aliran (flow) minyak, gas, pembatasan temperature, pembatasan tekanan, pembatasan kecepatan conveyor, pembatasan gerakan kelengkapan di industri dan pembatasan-pembatasan parameter lainnya.

Cara komputer aplikasi industri kini ini kebanyakan telah terintegrasi dengan metode komputer. Untuk melaksanakan pembatasan beragam kelengkapan di industri dijalankan secara remote dan akibatnya bisa dimonitor dengan tampilan yang terintegrasi dengan database yang dioleh dalam komputer.

Konversi Energi

Ada empat ragam konversi daya atau ada empat variasi pemanfatan tenaga yang berbeda-beda, yakni penyearah, DC chopper, inverter, dan AC-AC konverter.

  • Penyearah: berfungsi menyearahkan listrik arus bolak-balik menjadi listrik arus sejalan.
  • DC Choper: diketahui juga dengan istilah DC-DC konverter. Listrik arus sejalan diubah dalam menjadi arus sejalan dengan besaran yang berbeda.
  • Inverter: yakni merubah listrik arus sejalan menjadi listrik arus bolakbalik pada tegangan dan frekuensi yang bisa dibatasi.
  • AC-AC Konverter: yakni merubah tenaga listrik arus bolak-balik dengan tegangan dan frekuensi tertentu menjadi arus bolak-balik dengan tegangan dan frekuensi yang lain. Ada dua variasi konverter AC, yakni pengatur tegangan AC (tegangan berubah,frekuensi konstan) dan cycloconverter (tegangan dan frekuensi bisa dibatasi).

Bagian Elektronika Energi

  • Dioda
  • Transistor
  • Thyristor
  • IGBT ( Insulated Gate Bipolar Transistor)

Aplikasi Elektronika Energi

Aplikasi dari elektronika daya semisal sebagai pengendali tegangan AC, penguasaan dimer,dan aplikasi IGBT untuk inverter .

1. Pengendali Tegangan AC

Teknik pengendalian fasa memberikan kemudahan dalam metode penguasaan AC. Pengendali tegangan saluran AC diterapkan untuk merubah-ubah harga rms tegangan AC yang dicatukan ke muatan dengan mengaplikasikan Thyristor sebagai sakelar. Penerapan alat ini antara lain, mencakup:

  • Kontrol penerangan 290
  • Kontrol alat-alat pemanas
  • Kontrol kecepatan motor induksi

2. Pengaturan Dimer

Pengaturan yang dapat dijalankan dengan mengaplikasikan metoda ini cuma terbatas pada muatan fasa satu saja. Untuk muatan yang lebih besar,sistem penguasaan, kemudian dimaksimalkan lagi mengaplikasikan metode fasa tiga, bagus yang separuh gelombang ataupun gelombang penuh (rangkaian jembatan).

3. Aplikasi IGBT untuk Konverter

Rangkaian Cycloconverter di mana tegangan AC 3 phasa disearahkan menjadi tegangan DC oleh enam buah Diode. Berikutnya sembilan buah IGBT menyusun konfigurasi yang akan menjadikan tegangan AC 3 phasa dengan tegangan dan frekuensi yang bisa dibatasi, dengan mengontrol waktu ON oleh generator PWM. Rangkaian VVVF ini diterapkan pada KRL merk HOLEC di Jabotabek.