Penelitian Baru Tentang Perangkat Daya Resistor

Penelitian Baru Tentang Peringkat Daya Resistor

Sebelum kita lanjut ke pemabahasan selanjutnya dsini kami ingin informasikan bahwa segala informasi yang kami dapatkan dari ahli penelitian adalah di sponsori oleh situs judi online Userbola. Ketika arus listrik melewati resistor karena adanya tegangan di atasnya, energi listrik hilang oleh resistor dalam bentuk panas dan semakin besar arus ini semakin panas resistor akan mendapatkan. Ini dikenal sebagai Rating Daya Resistor.

Resistor dinilai oleh nilai resistansi dan daya listrik yang diberikan dalam watt, (W) yang dapat mereka hilangkan dengan aman berdasarkan ukurannya. Setiap resistor memiliki peringkat daya maksimum yang ditentukan oleh ukuran fisiknya seperti umumnya, semakin besar luas permukaannya, semakin banyak daya yang dapat dihamburkan dengan aman ke udara sekitar atau ke heatsink.

Suatu resistor dapat digunakan pada kombinasi tegangan apa saja (sesuai alasan) dan arus selama “Dissipating Power Rating” tidak dilampaui dengan rating daya resistor yang menunjukkan berapa banyak daya yang dapat dikonversi oleh resistor menjadi panas atau diserap tanpa ada kerusakan pada dirinya sendiri. . Rating Daya Resistor kadang-kadang disebut Rating Watt Resistor dan didefinisikan sebagai jumlah panas yang dapat dihamburkan oleh elemen resistif untuk jangka waktu yang tidak terbatas tanpa menurunkan kinerjanya.

Peringkat daya resistor dapat sangat bervariasi dari kurang dari sepersepuluh watt hingga ratusan watt tergantung pada ukuran, konstruksi, dan suhu pengoperasian sekitar. Kebanyakan resistor memiliki peringkat daya resistif maksimum yang diberikan untuk suhu sekitar + 70oC atau lebih rendah.

Daya listrik adalah tingkat waktu di mana energi digunakan atau dikonsumsi (diubah menjadi panas). Unit standar daya listrik adalah Watt, simbol W dan peringkat daya resistor juga diberikan dalam Watt. Seperti jumlah listrik lainnya, awalan melekat pada kata “Watt” ketika menyatakan jumlah daya resistor yang sangat besar atau sangat kecil. Beberapa yang lebih umum adalah:

Daya Resistor (P)

Kita tahu dari Hukum Ohm bahwa ketika arus mengalir melalui resistansi, tegangan turun melintasinya menghasilkan produk yang berkaitan dengan daya.

Dengan kata lain, jika hambatan terkena tegangan, atau jika mengalirkan arus, maka ia akan selalu mengkonsumsi daya listrik dan kita dapat melapiskan tiga jumlah daya, tegangan, dan arus ini ke dalam segitiga yang disebut Segitiga Daya dengan daya , yang akan dihamburkan sebagai panas dalam resistor di bagian atas, dengan arus yang dikonsumsi dan tegangan melintas di bagian bawah seperti yang ditunjukkan.

Segitiga Daya Resistor

Segitiga daya di atas sangat bagus untuk menghitung daya yang dihamburkan dalam sebuah resistor jika kita mengetahui nilai-nilai tegangan yang melintasinya dan arus yang mengalir melaluinya. Tetapi kita juga bisa menghitung kekuatan yang dihamburkan oleh perlawanan dengan menggunakan Hukum Ohm.

Hukum ohm memungkinkan kita menghitung disipasi daya mengingat nilai resistansi resistor. Dengan menggunakan Hukum Ohm dimungkinkan untuk mendapatkan dua variasi alternatif dari ekspresi di atas untuk daya resistor jika kita tahu nilai hanya dua, tegangan, arus atau hambatan sebagai berikut:

[P = V x I] Daya = Volts x Amps

[P = I2 x R] Daya = Lancar2 x Ohm

[P = V2 ÷ R] Daya = Volts2 ÷ Ohm