Penerapan Elektronik Daya Pada Ac

Penerapan Elektronik Daya Pada AcPada gambar sederhana di bawah ini Anda dapat melihat bahwa pada AC atau AC (AC) tidak ada unit yang disebut Drive Motor atau kompresor yang diputar menggunakan motor listrik. motor listrik yang digunakan motor jenis AC (Alternating Current) menggunakan sumber arus bolak-balik untuk beroperasi. Motor AC (Alternating Current) memiliki karakteristik daya listrik yang diperlukan agar sebanding dengan kecepatan putaran dan torsi (‘kekuatan’ putaran motor), yang berarti bahwa semakin besar motor berputar atau refrigeran mengkonsumsinya. Dengan demikian, apa yang akan dibahas di sini hanya difokuskan pada kontrol kecepatan motor kompresor di AC atau AC.

Penerapan Elektronik DayaDrive frekuensi variabel dapat menghasilkan frekuensi output mulai dari 2 Hz hingga 90 Hz. Karenanya, motor induksi standar Air Conditioning (AC) yang telah dirancang bekerja pada 1.725 rpm dengan frekuensi 60 Hz, dapat dibuat bekerja sekitar 60 rpm (2 Hz) hingga sekitar 2.700 rpm (90 Hz).

Elektronik solid state berdaya tinggi untuk membuat inverter frekuensi variabel secara efisien dan akurat. Driver utama terdiri dari inverter itu sendiri, yang mengubah daya input dari 50 Hz atau 60 Hz ke tegangan variabel dan frekuensi variabel. Frekuensi variabel adalah kebutuhan aktual yang akan mengendalikan kecepatan motor kompresor sistem pendingin udara (AC).

Gambar Penerapan Elektronik Daya

Gambar 2 menunjukkan pengaturan umum pengendali kecepatan motor kompresor yang dapat disesuaikan dengan frekuensi variabel. Jaringan memiliki dua kekuatan: pemancar dan inverter. konverter mengubah daya ac yang masuk ke daya dc dan menyediakan daya ke seri inverter. Seri inverter mengubah daya dc kembali ke kontrol kecepatan kompresor keluaran ac frekuensi yang dapat disesuaikan. Inverter ini terdiri dari saklar elektronik (transistor) seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6 yang mengatur daya dc ON dan OFF untuk menghasilkan daya ac dikendalikan pada frekuensi dan tegangan yang diinginkan. Regulator memodifikasi karakteristik koneksi sehingga frekuensi output inverter dapat dikontrol.

Elektronik Daya

Gambar 3 menunjukkan generator motor kompresor kecepatan jaringan yang kompleks yang frekuensinya harus disesuaikan. Dalam gambar ada lima komponen: transformator, penyearah, filter, inverter, dan fase pertama motor induksi (kompresor) akan dijelaskan sebagai berikut:

Input atau input dari tegangan penyearah adalah ± 220 volt PLN dengan frekuensi 50 Hz. Sebelum melalui penyearah, Anda harus terlebih dahulu melalui transformator untuk mendapatkan level tegangan yang diinginkan untuk variabel sumber tegangan PLN sesekali, dan kemudian hanya dengan penyearah.
Prinsip pengoperasian sistem pandu gelombang kopling lengkap dapat dijelaskan sebagai berikut:

Ketika jaringan menjembatani siklus positif sinyal AC, maka:
– D1 dan D3 aktif (ON) untuk bias ke depan
– D2 dan D4 mati (OFF), karena bias kembali
Sedangkan arus mengalir melalui D1 dan D3.

Jika jembatan memiliki siklus negatif, maka:
– D2 dan D4 sedang (ON), karena bias di masa depan
– D1 dan D3 mati (OFF), karena bias kembali.
Dengan demikian, arus mengalir melalui D2 dan D4

Tegangan output transduser melalui induktansi filter (L) dan kapasitor (C) sehingga tegangan dan arus gelombang bentuk transduser akan datar karena filter beroperasi untuk menyamakan arus sementara L-C filter beroperasi untuk menyamakan tegangan. Dengan demikian, induktor fungsi fungsi dan kapasitor adalah filter harmonis. Input dan output gelombang transduser ditunjukkan pada gambar berikut.

Gelombang Output Elektronik Daya

Gelombang Elektronik Daya

Inverter gelombang penuh ditunjukkan pada Gambar. 6. Ketika transistor T1 dan T2 bekerja (ON), tegangan Vs mengalir ke mesin, tetapi T3 dan T4 tidak beroperasi (OFF). Selain itu, kerja transistor T3 dan T4 (ON) di T1 dan T2 tidak berfungsi (OFF), maka tegangan pengisian Vs meningkat. Pemasangan anti-parallel ke transistor adalah untuk membuka jalan bagi beban induktif seperti motor listrik. Bentuk gelombang ditunjukkan pada Gambar 6 di bawah ini.

Gelombang Ouput

Bentuk dasar dari bentuk gelombang output dari fase-jembatan inverter adalah jenis gelombang permukaan, itu adalah kondisi bahwa output dari kedua faktor beban beban dasar atau hanya beban resistif. Sebuah beban dengan beban dasar, arus keluaran adalah arus basis seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut.

Arus Elketronik daya

Arus keluaran mendasar digunakan sebagai referensi, jika bentuk gelombang keluaran diperlukan sebagai inverter gelombang sinus. Ini dilakukan dengan menetapkan nilai faktor beban dalam mendesain kombinasi beban induktif dan resistif.

Menggunakan inverter, sumber tegangan dan sumber tegangan dapat disesuaikan, sehingga sumber penggunaan pertama dari PLN menggunakan pemancar, kemudian dibuat menggunakan bolak-balik dari inverter. Tidak harus tegangan dan frekuensi konstan yang diperoleh dari PLN. Kecepatan putaran mesin sebanding dengan sumber frekuensi, sedangkan torsi motor besar sebanding dengan aliran arus. Karena kita bisa mengatur frekuensi sumber tegangan dan tentu saja tenaga yang masuk ke mesin juga bisa menyesuaikan ukuran berdasarkan pengisian yang perlu dimainkan oleh motor.

Untuk menjaga motor frekuensi variabel berjalan secara efisien dan untuk mencegahnya dari panas berlebih, rasio tegangan dan frekuensi harus dipertahankan. Ketika frekuensi berkurang, tegangan harus dikurangi untuk membatasi arus motor. reaktansi induktif berkurang dengan frekuensi; karena motor akan mengambil alih arus pada frekuensi yang berlebihan tanpa menyesuaikan tegangan. Jenis kontrol kecepatan ketika digunakan dalam motor induksi (kompresor), adalah yang paling efektif dan populer.

Di sinilah peran teknologi dalam pendingin udara inverter elektronik berasal. Ketika memulai peningkatan suhu udara, kebutuhan daya akan sedikit meningkat untuk menurunkan suhu ruangan, tetapi ketika suhu cukup dingin daya motor dapat dikurangi cukup untuk mempertahankan suhu yang relatif konstan. Pengaturan dilakukan dengan membaca suhu ruangan dan mengkomunikasikannya ke kisaran kontrol sakelar untuk menentukan berapa banyak tegangan dan frekuensi yang diperlukan. Hal ini dimungkinkan dengan pulsa pemicu regulator besar diberikan ke thyristor inverter yang terletak di jaringan.

Ini berbeda dari teknologi AC converter atau inverter yang tidak menggunakan inverter dimana motor kompresor beroperasi dengan daya penuh sepanjang waktu, pengaturan suhu dengan mematikan motor ketika suhu ruangan dingin dan menyalakannya kembali di daya maksimum ketika suhu mulai naik. Ini mirip dengan analogi mobil yang selalu terisi penuh sekaligus mengurangi kecepatan pengereman mobil sementara mobil juga menyarankan agar gas dikurangi oleh rem untuk menghentikan mobil. Dalam Gambar 8 dan Gambar 9 menunjukkan perbedaan dalam perbedaan konsumsi daya antara memanfaatkan AC inverter dan teknologi daya elektronik menggunakan konvensional atau tidak. Jelas bahwa lemari es yang menggunakan inverter dapat menghemat konsumsi energi.

Sekian artikel seputar penerapan elektronik daya pada ac, sebelum mengakhirinya kami ingin merekomendasikan situs https://www.betberry.win/ untuk para pembaca dan yang ingin merasakan kenikamtan bermain judi online.